Pengikut

Kamis, 14 Mei 2020

Kisahnya


*adek

Ini benaran kisahnya, perkenalkan namanya tertulis Gopek, dibaca Nggopek, harus begitu ya. Karena ia memang hal yang rumit, malahan ia berandai  kalau saja lahir bisa pesan nama sekaligus mengumumkan, ia tidak harus selalu memberitahu seperti itu. Aku sebenarnya belum kenal lama dengannya, namun tidaklah dapat mengurungkan niatku untuk bercerita ke kalian semua. Ini kisah remaja, bermula jatuh cinta, berliku jalanya, namun berakhir tak semestinya.
Siang hari, ia mantap untuk mengutarakan perasaan yang sudah lama dipendamnya. Masih sama dengan remaja kebanyakan, datang menghampiri sang wanita, bilang “Alam semestaku tertarik denganmu, sedang hati selalu mengharapkanmu, itupun sudah sejak lama, sebelum mata ini tau ternyata begitu elok makhluk yang dipujanya.” Aku sebenarnya masih belum mengerti bagaimana itu bisa terjadi, tapi ia berusaha dengan baik menjelaskanya padaku. Panjang lebar ia menjelaskan, jadi kusimpulkan saja, bahwa ternyata hatinya terpikat lantaran chat pertama, dan itulah mengapa ia jatuh hati sebelum berjumpa. Sungguh sesuatu yang rumit. Aku kira ia dengan mudah diterima sang wanita, namun ujarnya “Wanita itu sungguh kokoh pertahananya, aku yakin sudah ada aku dimata dan hatinya, tapi ia memilih diam tak menyuarakannya.” Begitulah wanita, batinku.
Selanjutnya ia memutuskan untuk membiarkan perasaan itu berenang-renang dalam hati. “Namanya juga berenang, kadang tenggelam oleh karam, atau kadang menepi karena sudah kedinginan, nantinya juga kembali berenang.” Begitulah cara ia menjelaskan, rumit bukan. Aku mencoba mencerna, maksud membiarkan berenang-renang pastinya memendam lagi perasaannya. Tapi apa maksud kadang tenggelam oleh karam? Mungkin jengkel karena kadang rindu tak berkesudahan, atau mungkin kesal punya mata dan senyum tak terbalaskan, semua bisa benar bisa salah, itu kan hanya tebakan. Lalu apa maksudnya kadang menepi karena sudah kedinginan? Mungkin pernah merasa tidak betah dengan perasaanya, sikapnya kemudian ingin menghancurkan segala yang dirasa, tapi tidak bisa malah kembali terasa, nah itulah pasti maksud nantinya juga kembali berenang.
Tebakanku ternyata tidak terlalu buruk, terbukti dalam kelanjutan ceritanya. Pernah dalam suatu waktu ia bersandar di kursi warung kopi, pastilah wanita pujaan itu berada disana tapi entah diskusi atau rapat ia lupa mengatakan. “Aku yakin hatiku tertambat dengan hatinya, namun tak tahu kenapa ia menyikapiku dengan jemawa.  Jangankan duduk bersebelahan, tatapan mata saja tak dipersilahkan” Nah kan, tebakanku tak jauh-jauh meleset, ucapku dalam hati bangga. Aku menyimak dengan seksama cerita pada bagian ini, hanya saja panjang. Jadi begini, ia jarang sekali duduk bersebelahan, pernah dua tiga kali datang tiba-tiba duduk disebelah wanita,dengan memaksa. Nah kalian pasti sudah tau, pekerjaan apa yang ia lakukan saat berada dititik tempat yang sama? Menatap wanita dengan penuh pesona. “Janganlah bertanya soal rasa, cemburu tak karuan membabi buta” Begitu jawabnya ketika aku bertanya soal rasa. Ternyata tidak sedikit hal yang membuat hatinya menangis dipukul rasa cemburu. Dari gurat senyum wanita yang jarang tertuju padanya, sikap manis wanita yang tak pernah ia rasa, hingga oleh gelak tawa bermain seru dengan teman-temanya.
Selanjutnya aku bertanya mengapa ia begitu yakin bahwa sang wanita memiliki rasa yang sama, padahal tidak terbuktikan.“Dalam hubungan intim aku dapat rasa yakin itu” Jawabnya mantap, eh untuk kalian jangan berpikir yang aneh-aneh dulu. Karena setelah menjawab seperti itu ia menggelar tawa, kemudian dengan baik menjelaskanya padaku. Bahwa tidak sedikit juga yang membuat ia yakin dengan hal-hal intim itu. Pertama chat dengan sang wanita, ia memberitahuku bahwa dalam dunia chat ia aktif berperan. Sebentar jadi tukang pengucap selamat, dari selamat siang, selamat sore, selamat malam serta selamat hari senin sampai minggu, hingga selamat hari kartini sampai hari ibu. Sebentar jadi teman yang minta bantuan ini itu, jadi sahabat tempat curhat ini itu. Juga pernah sebentar berperan mirip dua orang kekasih yang ngobrol enggak jelas hingga malam tuntas. “Mulanya chat-ku tak berbekas dan tak terbalas, tapi pasti akan terbayar lunas” Jawabannya atas pertanyaan bukankah dunia chat itu maya ? tak tahu itu ilusi atau nyata? Aku tidak terima dengan jawaban itu mulanya, tapi ia berbaik hati lagi menjelaskan. Ternyata ia punya filosofi tentang chat, bahwa chat itu punya nyawa dan ia tau sang wanita juga bernyawa saat chat denganya. Tak sampai disitu, ia juga memberitahuku bahwa chat itu bukanlah hal sepele baginya, disitulah bagian hati yang lain. Itulah mengapa ia menjadikan chat sesuatu yang intim.
Kedua, mimpi dengan sang wanita. “Bunga tidurku pernah mekar seminggu berisi lakon indah bersamanya, hingga selalu membuat bangun tidurku pertama menyebut nama dan menggambar wajahnya” Begitu ucapan pembuka darinya. Sungguh rumit bagiku, karena pada bagian ini ia tak mau menjelaskan, jadi terpaksa aku menerka-nerka. Bisa saja maksudnya mimpi itu juga punya nyawa dan menjadi sisi lain hati. Tapi bukankah semakin sering tersiram oleh bayang sang wanita, bunga tidur pun mekar semerbak wangi sang wanita pula? Entahlah itu terkaan belaka, baiknya itu membuktikan bahwa isi kepalanya penuh terisi sang wanita. Aku akhirnya mengangguk setuju bahwa mimpi termasuk bagian intim tentang rasanya.
“Percayalah, ada aku dihati dan matanya” Itu yang ia ucap untuk menjelaskan hal intim berikutnya. Ia sudah sering berujar begitu, namun pada bagian ini ia menambahkan bahwa pernah sang wanita tertangkap basah sedang mencuri pandang terhadapnya. Bahkan ia merasa bahwa sang wanita juga pernah terbakar api cemburu merah membara. Jelas aku mengingkari, tapi ia memaklumi, bahwa memang hal intim bagian ini hanya ia yang dapat mengerti dan merasa.
Begitulah cerita rumitnya, namun itu belum akhir yang kubilang tidak semestinya. Karena ia datang menghampiriku sudah dalam keadaan tak bernyawa, alias arwah tanpa raga. Ia tahu kalau aku bisa melihat, mendengar cerita, dan membantunya. Ia tidak memintaku untuk mengutarakan perasaanya lagi, tapi ingin memberitahu bahwa kesimpulan yang dibuat sang wanita itu salah. Sebelumnya ia meninggal jatuh dari motor, kejadian itu terjadi setelah sang wanita menolak untuk diantar pulangnya. Jadilah kesimpulan dibuat sang wanita bahwa ia pasti meninggal dalam keadaan benci menyala-nyala. Karena itulah aku di ajaknya menuju nisan yang disana sudah ada wanita sesenggukan banjir air mata. Ku kira sang wanita menangis karena hanya merasa bersalah saja, tapi  “aku mencintaimu, sungguh aku juga mencintaimu. Maafkan aku yang tak membiarkanmu mendengarnya”. Ternyata wanita itu menyesal telah mempertahankan dan berperan tak mencintainya. Dan yang lebih membuatku ikut tersentuh menganga, ialah kisah yang Gopek ceritakan nyatanya benar. Ada ia di dalam mata dan hati sang wanita.

Reaksi:

0 komentar:

Posting Komentar